Bentrok Antar Massa Pendukung Capres di Yogya Terjadi


Bentrok Antar Massa Pendukung Capres di Yogya Terjadi ISTIQOMAH NEWS: Perang batu antara pendukung Jokowi dan Prabowo, berawal dari broadcast tentang penyerangan yang dilakukan salah satu masa pendukung terhadap masa pendukung lainnya di Jl Bantul, Kweni, Sewon Bantul.

Demikian disampaikan Kapolresta Yogyakarta, Kombes Pol Slamet Santoso, di lokasi kejadian, Selasa (24/6).

Slamet menjelaskan, akibat broadcast tersebut menyebabkan pendukung Jokowi yang usai mengikuti kirab budaya di Alun-Alun Yogyakarta melakukan penyerangan terhadap pendukung Prabowo.

“Masa pendukung capres Prabowo yang mayoritas adalah PPP baru saja pulang dari kampanye di Lapangan Pendowoharjo Bantul. Sedangkan masa pendukung Jokowi yang mayoritas PDIP baru saja pulang dari kampanye di Alun-Alun, keduanya lalu bertemu di perempatan Ngabean,dan terjadilah bentrok,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, peristiwa kerusuhan yang melibatkan masa pendukung pasangan capres cawapres Selasa (24/06) di DIY sore tadi tak hanya terjadi di Jl Bantul Km 5 dusun Kweni, Panggungharjo Sewon Bantul.

Di kota Yogyakarta, tepatnya di perempatan Ngabean Jl Ledjen Suprapto, Ngampilan, peristiwa saling serang dan lempar batu juga sempat terjadi antara dua kubu masa pendukung Jokowi dan Prabowo.

Kedua masa diketahui sempat saling serang seusai pulang dari mengikuti kamanye terbuka di dua tempat berbeda. Beruntung pihak kepolisian yang memang telah berjaka-jaga sejak siang di lokasi yang rawan terjadi bentrok tersebut berhasil menghalangi kedua masa sehingga bentrok dapat dihindarkan.

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwono X menyesalkan terjadinya bentrok antara massa Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dengan massa PDIP. Menurutnya, masyarakatlah yang menjadi korban tindakan tersebut.

“Itu sebenarnya tidak perlu terjadi saat kampanye. Kampanyelah dengan baik tanpa mengorbankan orang lain,” kata Sultan di Kompleks Kepatihan, Danurejan, Kota Yogyakarta, Rabu (25/6/2014).

Sultan berharap polisi menindak tegas para pelaku. Sebab, apa yang dilakukan massa PPP dan PDIP sudah mengarah pada pelanggaran hukum. “Tindakan polisi ya harus pada aturan yang ada,” ungkapnya.(VOA ISLAM)

 

By Tyang Ndusun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s