Ratusan gay dan lesbi di Bekasi positif HIV/AIDS


Ratusan gay dan lesbi di Bekasi positif HIV/AIDSISTIQOMAH NEWS: Setelah diberitakan gay terjangkit HIV/AIDS meningkat di Kota Malang, kali ini dikabarkan ratusan orang pecinta sesama jenis (gay dan lesbi) di wilayah Kota dan Kabupaten Bekasi, dinyatakan positif terserang virus HIV/AIDS. Penularan penyakit yang belum memiliki obatnya saat ini akibat hubungan seks sesama jenis.

Komunitas homoseksual dan lesbian di Kabupaten Bekasi mencapai 1.000 komunitas dan Kota Bekasi mencapai 500 komunitas.Dan kini yang positif mengidap HIV AIDS untuk komunitas homoseksual di Kabupaten Bekasi sebanyak 70 orang, sedang dari komunitas homoseksual di Kota Bekasi ada 50 orang yang mengidap penyakit tersebut.

Kordinator LSM Jaya Patriot, Rijal Aguty mengatakan, ratusan warga Kabupaten dan Kota Bekasi yang terinfeksi HIV-AIDS tengah menjalani pendampingan. Mereka terapi dan beberapa obat seperti obat anti retrovirus.

“Karena penyakit ini belum ada obatnya, maka kami berikan mereka terapi,” kata Rijal Agusty, sebagaimana diwartakan Indopos.

Sebelumnya, LSM Mitra Sehati menyebut korban positif HIV/AIDS di Kota Bekasi sejak tahun 2008 mencapai 1060 kasus, dan di tahun 2009 mencapai 1.144 jiwa. Hingga tahun 2010 ini jumlah penderita positif HIV/AIDS mencapai 1179 jiwa. Hingga empat tahun kemudian, jumlah itu tembus 2.500 penderitanya di Kota Bekasi.

Pria yang akrap disapa Rijal menyatakan, dominasi penderita HIV AIDS itu kebanyakan dari kalangan homoseksual. Biasanya, penularan itu terjadi saat terjadinya seksualitas antara pasangan tersebut. “Mereka kebanyakan dari homoseksual, akibat seks sesama jenis,” ujarnya.

Untuk kalangan lesbian kata dia, jumlahnya masih kecil apabila dibanding dengan penderita homoseksual. Alasannya, kalangan lesbian ini tidak terlalu besar jumlahnya ketimbang kalangan homoseksual. Akan tetapi, apabila lesbian itu ada yang memakai narkorba sudah tentu penularannya itu bisa cepat terjadi.

Mereka yang mengidap penyakit mematikan itu, kata Rijal, berasal dari kalangan remaja yakni berkisar usia 18 tahun sampai ada juga yang dewasa sekitar usia 34 tahun. Penularan ini diakuinya terjadi sejak mereka duduk di bangku kelas 3 SMP. “Sekarang mereka sudah kami awasi agar mendapatkan tempat yang layak di tengah masyarakat,” ucapnya.

Rijal menjelaskan, penularan ini memang paling besar terjadi di wilayah Kabupaten Bekasi. Untuk wilayah Kota Bekasi masih kecil. Itu terlihat dari banyaknya jumlah komunitas homoseksual yang ada di kedua wilayah tersebut. “Jumlah komunitas homoseksual di Kabupaten Bekasi paling besar,” jelasnya.

Menanggapi masalah tersebut, pengamat sosial Unisma 45 Bekasi, Tati Yuniarti mengatakan, dua komunitas pecinta sesama jenis ini adalah tempat yang rentan penyebaran virus HIV AIDS, setelah penggunaan alat suntik. “Mereka rentan penularan lantaran selalu berganti-ganti pasangan,” katanya.

Tati menambahkan, besarnya jumlah komunitas pecinta sesama jenis ini tentu harus mendapat perhatian dari pemerintah daerah. Sehingga, ke depan penularan virus mematikan itu tidak lagi berkembang cepat.

“Karena jika terjadi hubungan yang intens dan melampui hubungan sewajarnya maka bisa dibilang adanya komunikasi yang kurang,” katanya.

Salah satu caranya, kata Tati, adalah dengan melakukan pendekatan kultur yang melibatkan tokoh masyarakat atau tokoh agama untuk memberi pemahaman atas perbuatan yang dilakukan pecinta sesama jenis.

“Harus ada andil juga dari masyarakat lainnya untuk memberi pemahaman kepada mereka apabila perbuatan itu sudah salah,” tandasnya.

Pelajaran dari negeri Shadum

Negeri Shadum merupakan negeri kaum homoseks dan lesbi. Kepada merekalah nabi Luth Alaihissalam diutus. Sebagaimana nabi-nabi sebelumnya, ajakan nabi Luth kepada kaum Shadum agar beriman kepada Allah dan meninggalkan perbuatan kejinya justru dibalas dengan cemoohan.

Hingga pada puncaknya mereka hendak manodai tamu nabi Luth yang sebenarnya adalah dua malaikat yang menyamar dalam wujud manusia tampan. Kedua malaikat itu diutus untuk memberi kabar kepada nabi Luth, bahwa seluruh kaumnya akan dibinasakan dan negeri tempat mereka tinggal akan dihancurkan.

Pada pagi harinya, setelah subuh nabi Luth dan sebagian kaumnya yang beriman pergi meninggalkan negeri Shadum. Akhirnya Allah hancurkan negeri Shadum dengan membalik bumi bagian atas menjadi bawah, kemudian menghujaninya dengan batu-batu belerang yang panas, tidak seorangpun dari mereka yang selamat, termasuk isteri nabi Luth yang khianat. Dia terkubur bersama kaumnya. Daerah yang ditimpa azab tersebut kini terkenal dengan Laut Mati, atau Danau Luth (Qishashul Anbiya, Ibnu Katsir, 178-188).(arrahmah.com)

 

By Tyang Ndusun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s