Kisah Nyata Khumaini Sang Pengagung Kemaluan Memut’ah Anak Berumur 4 Tahun


Kisah Nyata Khumaini Sang Pengagung Kemaluan Memut’ah Anak Berumur 4 TahunInilah kesaksian dari salah satu ulama syi’ah Husain Al Musawi yang telah bertaubat dan keluar dari akidah syi’ah yang sesat tentang kisah Khumaini yang bejat memut’ah salah satu anak balita dibawah umur. Dan anak kecil ini baru berumur 4 tahun. Dan Khumaini memut’ahnya tatkala beliau safar bersama Husain Al Musawi. Berkata imam Husain Al Musawi dalam kitabnya:

ولما انتهت مدة السفر رجعنا، وفي طريق عودتنا ومرورنا في بغداد أراد الإمام أن نرتاح من عناء السفر، فأمر بالتوجه إلى منطقة العطيفية حيث يسكن هناك رجل إيراني الأصل يقال له سيد صاحب، كانت بينه وبين الإمام معرفة قوية

“Dan tatkala waktu safar sudah selesai kami segera pulang. Dan dalam jalan kepulangan kami dan tatkala melewati baghdad Imam menginginkan untuk beristirahat dari keletihan safar. Maka beliau memerintahkan agar kami menuju daerah atiifiyyah yang mana ada orang asli Iran yang tinggal disana. Dia akrab disapa dengan “Sayyid Shohib”. Antara dia dan imam khumaini saling mengenal diantara keduanya”

فرح سيد صاحب بمجيئنا، وكان وصولنا إليه عند الظهر، فصنع لنا غداء فاخراً واتصل ببعض أقاربه فحضروا وازدحم منزله احتفاء بنا، وطلب سيد صاحب إلينا المبيت عنده تلك الليلة فوافق الإمام، ثم لما كان العشاء أتونا بالعشاء، وكان الحاضرون يقبلون يد الإمام ويسألونه ويجيب عن أسئلتهم

“Maka senanglah Sayyid Shohib atas kedatangan kami. Dan kami sampai menjumpainya di waktu dzuhur. Maka dia membuatkan kami makan siang dengan memiliki rasa kemuliaan. Kemudian dia menelepon sebagian kerabat-kerabatnya. Maka hadirlah mereka dan ramailah rumah dengan perayaan bersama kami. Dan Sayyid Shohib meminta kepada kami agar bermalam di rumahnya. Maka imam khumaini menyetujuinya. Kemudian tatkala waktu isya datang, mereka membawa kepada kami makan malam. Dan para hadirin mencium tangan imam khumaini dan mereka bertanya dan Imam menjawab pertanyaan mereka.

khomeini_sky-550x330

ولما حان وقت النوم وكان الحاضرون قد انصرفوا إلا أهل الدار، أبصر الإمام الخميني صبية بعمر أربع سنوات أو خمس ولكنها جميلة جداً، فطلب الإمام من أبيها سيد صاحب إحضارها للتمتع بها فوافق أبوها بفرح بالغ، فبات الإمام الخميني والصبية في حضنه ونحن نسمع بكاءها وصريخها

Dan tatkala datang waktu tidur dan para hadirin telah pada bubar kecuali tuan rumah, tiba-tiba Imam Khumaini melihat anak kecil yang berumur 4 tahun atau 5 tahun akan tetapi dia begitu cantik. Maka imam meminta dari bapaknya “sayyid shohib” untuk membawa anaknya agar dimut’ah. Dan sang bapak menyetujuinya dengan rasa yang sangat bahagia. Maka imam khumaini tinggal bermalam sedangkan anak balita itu berada dalam pangkuannya. Dan kami mendengar tangisan anak balita ini dan teriakannya.

المهم أنه أمضى تلك الليلة فلما أصبح الصباح وجلسنا لتناول الإفطار نظر إلي فوجد علامات الإنكار واضحة في وجهي؛ إذ كيف يتمتع بهذه الطفلة الصغيرة وفي الدار شابات بالغات راشدات كان بإمكانه التمتع بإحداهن فلم يفعل؟

“Yang penting dia telah menghabiskan malam itu. Tatkala pagi hari telah datang dan kami duduk bersama untuk sarapan, Imam Khumaini memandangiku. Dan dia mendapati tanda-tanda pengingkaran pada wajahku terhadap perbuatannya. Karena bagaimana dia melakukan mut’ah dengan seorang balita yang masih kecil sedangkan di dalam rumah banyak gadis-gadis yang telah baligh yang dapat berpikir. Yang mana mungkin dapat bermut’ah dengan salah satu mereka akan tetap tidak dilakukannya ?

فقال لي: سيد حسين ما تقول في التمتع بالطفلة؟

قلت له: سيد القول قولك، والصواب فعلك، وأنت إمام مجتهد، ولا يمكن لمثلي أن يرى أو يقول إلا ما تراه أنت أو تقوله، -ومعلوم أني لا يمكنني الاعتراض وقتذاك

Maka Khumaini berkata kepadaku: “Sayyid Husain apa menurutmu tentang nikah mut’ah dengan anak kecil ?

Maka aku berkata kepadanya: “Perkataan yang mulia adalah perkataanmu, dan yang benar adalah perbuatanmu. Dan kamu adalah Imam Mujtahid. Dan tidak mungkin orang sepertiku untuk berpendapat atau berkata kecuali harus sesuai dengan pendapat dan perkataanmu. (Dan sebgaimana yang diketahui, bahwasanya saya tidak mungkin menolaknya di waktu itu)

Khomeini - foto islamtimes

فقال: سيد حسين؛ إن التمتع بها جائز ولكن بالمداعبة والتقبيل والتفخيذ.أما الجماع فإنها لا تقوى عليه.

وكان الإمام الخميني يرى جواز التمتع حتى بالرضيعة فقال: (لا بأس بالتمتع بالرضيعة ضماً وتفخيذاً -أي يضع ذكره بين فخذيها- وتقبيلاً) انظر كتابه (تحرير الوسيلة 2/ 241 مسألة رقم 12).

Maka Khumaini berkata: Sayyid Husain, sesungguhnya bermut’ah dengan balita itu boleh-boleh saja. Akantetapi dengan mencandainya, menciumnya, dan menggesekkan farji di kedua pahanya. Adapun jima’, maka anak balita belum kuat.

Dan memang Imam Khumaini berpendapat akan bolehnya bermutah walaupun dengan anak kecil yang masih menyusu. Dia berkata: Tidak mengapa bermut’ah dengan bayi yang masih menyusui dengan memeluknya, menggesekkan dzakar di kedua pahanya, dan dengan menciumnya. Lihat bukunya (Tahriir Al Wasiilah 2/241 Masalah nomor 12).

Kisah ini diceritakan oleh salah satu ulama syiah yang telah bertaubat dalam kitabnya “Lillah Tsumma Li At Taariikh 1/36

Begitulah bagaimana bejatnya Khumaini pendeta syiah dan Sayyid shohib penganut syiah.

Penulis: Muhammad Abdurrahman Al Amiry

Artikel: alamiry.net

(NAHI MUNKAR)

By Tyang Ndusun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s